Big Ben London, Sejarah dan Keindahan Yang Menjadi Satu

Berwisata ke London rasanya kurang jika tidak mengunjungi ikon di kota London tersebut. ikon di kota London, Inggris yang mendunia adalah Big Ben.

Saat orang mendengar kata big ben tentu saja akan langsung mengarah ke kota London. Big ben sendiri merupakan sebuah bangunan jam raksasa yang terkenal di London.

Fakta ini mungkin jarang diketahui oleh kita semua, sebenarnya Big Ben ini hanyalah nama julukan saja untuk jam raksasa itu.

Jam besar yang menjadi ikon di London Inggris ini sebenarnya memiliki nama asli. Awalnya nama jam ini adalah Santo Stefanus, namun pada tahun 2012 berganti menjadi Menara Elizabeth.

Setelah tahu nama asli dari Big Ben, sekarang kita harus mengetahui asal-usul pembuatan Big Ben. Sebenarnya Big Ben ini dibangun karena sebuah keinginan pemerintah, sekitar tahun 1834 tepatnya bulan Oktober.

Terjadi kebakaran di Istana Westminster yang merupakan tempat bekerja parlemen Inggris. Setelah kebakaran, Big Ben merupakan salah satu menara jam yang ingin dibangun disana. Astronomi Inggris bernamaSir George Airy yang pertama kali mengusulkan ide ini.

Ia ingin supaya berdiri jam yang dilakukan pengecekan rutin sehari dua kali oleh Obseravatiorium kerjaan di Greenwich.

Jam Big Ben dirancang oleh August Pugin yang dibuat dari kerangka besi yang diameternya mencapai 7 meter dan membutuhkan sebanyak 312 buah kaca opal. Beberapa kaca bahkan bisa dilepas untuk memudahkan pengecekan dan perawatan.

Jam yang terkenal dengan keakuratannya ini teknologinya dibuat oleh pembuat jam amatir Edmund Beckket Denison dan Sir George Airy.

Lalu penyempurnaan jam itu diserahkan kepada pakar pembuat jam Edward John Dent yang meninggal sebelum pekerjaan itu rampung, jam itu akhirnya dirampungkan anaknya yang bernama Frederic Dent. Jam ini benar-benar selesai dibangun pada tahun 1859.

Ternyata nama Big Ben ini tidak diambil sembarangan, ada dua versi kisah yang menceritakan bagaimana nama “Big Ben” bisa menjadi julukan dari menara Elizabeth itu.

Yang pertama adalah nama Big Ben ini diambil dari nama kepala dinas pekerjaan umum London bernama Sir Benjamin Hall saat jam itu dibuat.

Namun versi lain mengatakan jika nama Big Ben diambil dari nama seorang petinju kelas berat saat itu bernama Benjamin Caunt.

Nama itu diambil karena Benjamin adalah orang berperawakan tinggi dan besar sama seperti jam Big Ben.

Ikon yang terletak di puncak menara Santo Stephen yang ada di istana Westminster yang merupakan tempat kerja parlemen Inggris ini pertama kali beroperasi pada tanggal 31 Mei 1859. Kini jam itu sudah berusia 158 tahun.

Big Ben mengalami beberapa kali renovasi, siapa bilang jam ini tidak bisa rusak? Big Ben pernah rusak dan tidak beroperasi selama dua tahun ketika terjadi Perang Dunia 1.

Beberapa renovasi besar pernah dilakukan. Salah satunya yang terbesar adalah pada tahun 1983-1985, pada tahun 2017 ini Big Ben juga sedang menjalankan beberapa renovasi besar yang mungkin membutuhkan waktu 3 tahun. Renovasi ini meliputi perbaikan mekanisme jam dan perawatan.

Ketika berkunjung ke London memang wajib sekali untuk pergi melihat menara Big Ben yang mendunia itu. Kita bisa berfoto-foto di sana dan bisa dijadikan sebagai kenang-kenangan.

Itulah bagaimana sejarah dan fakta menarik mengenai Big Ben dari London. Semoga artikel ini dapat berguna dan bermanfaat.

Sejarah Menara Sydney Yang Jarang Diketahui

Menara Sydney merupakan struktur tertingi Sydney dan menara pemerhatian tertinggi kedua di Hemisfera Selatan.

Nama Menara Sydney telah menjadi biasa dalam penggunaan harian. Namun, menara ini telah dikenal sebagai “Sydney Tower Eye”, AMP Tower, Flower Tower, Glower Tower, Westfield Centrepoint Tower, Big Poke, Centrepoint Tower atau cuma Centrepoint.

Sydney Tower adalah ahli Persekutuan Dunia Menara Besar. Menara ini berdiri 309 m (1,014 ka) di atas daerah pusat perniagaan Sydney (CBD), yang terletak di Market Street, di antara Pitt Street dan Castlereagh Street.

Ia boleh diakses dari Pitt Street Mall, Market Street atau Castlereagh Street dan terletak di atas pusat beli-belah Westfield Sydney (dahulunya Centrepoint).

Menara ini terbuka untuk umum, dan merupakan salah satu tarikan pelancongan yang paling terkenal di bandar ini, yang dapat dilihat dari sejumlah tempat menarik di seluruh bandar dan dari pinggiran bandar yang berdekatan.

Sky Tower Auckland lebih tinggi tetapi [Menara pemerhatian] utama Menara Sydney hampir 30 m (98 ka) lebih tinggi daripada dek pemerhatian di Sky Tower Auckland.

Walaupun pusat membeli-belah di dasar menara dikendalikan oleh Scentre Group, menara itu sendiri diduduki oleh Trippas White Group, yang memiliki dan mengendalikan Sydney Tower Dining, dan Merlin Entertainmentments, yang memiliki dan mengendalikan dek pemerhatian “Sydney Tower Eye” dan tarikan perjalanan simulasi “Oztrek”.

Direka oleh arsitek Australia Donald Crone, rancangan pertama untuk Menara Sydney dilancarkan pada bulan Mac 1968.

Pembinaan bangunan pejabat bermula pada tahun 1970, dan pembinaan menara bermula pada tahun 1975. Sebelum pembinaan menara, had ketinggian di Sydney telah ditetapkan di 279 m (915 ka), untuk membolehkan kapal terbang harbour yang popular sebelum era jet moden.

Akses orang ramai ke menara bermula pada bulan Ogos 1981.[9] Jumlah kos pembinaan adalah $36 juta.

Pada tahun 1998, penambahan tongkat kilat ke puncak puncak menara meningkatkan ketinggian keseluruhan menara dari 305 m menjadi 309 m (1,014 ka), yang merupakan 327 m (1,073 ka) di atas permukaan laut.

Semasa AMP menguruskan pusat membeli-belah Centrepoint, menara ini secara rasmi disebut sebagai “Menara AMP”. Setelah Westfield Group mengambil alih pemilikan Centrepoint pada bulan Disember 2001, nama itu ditukar menjadi Menara Sydney.

Pada tahun 2009, bangunan pangkalan ditutup dan dilucutkan untuk pembaikan besar. Ini melibatkan penyambungan pusat membeli-belah ke arked lain dan peningkatan lengkap semua laman web.

Pusat membeli-belah dibuka semula secara progresif dari tahun 2010 dan dinamakan semula Westfield Sydney.

Pada 25–26 Jun 2011, sepanduk “AMP” dikeluarkan dari menara dan digantikan dengan logo “Westfield” yang besar.

Ini dicapai dengan helikopter setelah dua percubaan sebelumnya pada 22 Mei dan 12 Jun dibatalkan kerana cuaca buruk.

Pada tahun 2011, Merlin Entertainment memperoleh hak untuk mengendalikan menara dek pemerhatian dan namanya ditukar menjadi Sydney Tower Eye.

Empat bahagian menara terbuka untuk umum, tiga di antaranya diduduki oleh Sydney Tower Dining yang menawarkan pemandangan cakrawala Sydney yang berputar, terletak di tingkat satu Menara Sydney.

Sydney Tower Buffet, restoran pilihan sendiri kontemporari, berada di tingkat kedua menara. STUDIO, yang terletak di tingkat tiga, adalah ruang acara tertinggi di Hemisfera Selatan, dan dapat menampung fungsi koktel untuk 200 orang dan 156 orang tetamu yang duduk.

Sejarah Pembangunan Muzium Diraja Negara

Muzium Ontario Diraja (dalam bahasa Inggeris: Royal Ontario Museum ataupun dengan akronimnya ROM) adalah muzium terbesar di Kanada untuk budaya dunia dan sejarah semula jadi.

Dengan pintu masuk utamanya menghadap Bloor Street di Downtown Toronto, muzium ini terletak di utara Queen’s Park dan timur Philosopher’s Walk di University of Toronto. Diasaskan pada 1912, muzium ini mengekalkan hubungan erat dengan universiti sepanjang sejarahyna, sering mengongsi kepakaran dan sumber.

Muzium ini kekal bawah kawalan lanjut dan pengurusan Universiti Toronto hingga 1968, apabila ia menjadi sebuah institusi bebas.

Mengandungi lebih daripada enam juta barang dan empat puluh galeri, muzium ini mempunyai kutipan ketara dinosaur, Timur Tengah dan seni Afrika, seni Asia Timur, sejarah Eropah, dan Sejarah Kanada.

Ia juga merumahkan kutipan fosil terbesar di dunia dari Burgess Shale dengan lebih daripada 150,000 spesimen.

ROM bermula pada 1912 dengan enakmen Royal Intario Museum Act oleh kerajaan provinsi. Mereka buka pada pukul 3 petang EST pada Mac 14, 1914 oleh HRH The Duke of Connaught, Governor General of Canada.

Apabila tapak muzium ini pertama kali dipilih, ia masih berada di hujung kawasan binaan Toronto dan jauh dari central business district Bandar, lokasi telah dipilih utamanya kerana dekatnya dengan Universiti Toronto.

Bangunan asal telah dibina di hujung barat harta tanah di sepanjang Philosopher’s Walk universiti, dengan pintu masuknya membuka di Bloor Street.

Ia adalah fasa pertama dari rancangan induk dua bahagian yang adalah untuk melihat muzium akhirnya berkembang terhadap Queen’s Park Crescent sebagai bangunan berbentuk ‘H’.

Kutipan awal: muzium didahului oleh Museum of Natural History and Fine Arts pada 1857 di Toronto Normal School. Banyak dari artifaknya diberikan ke ROM.

Pengembangan pertama ROM, dibuka pada Oktober 12, 1933, melihat pembinaan sayap menghadapi pada Queen’s Park, dan memerlukan keruntuhan Argyle House, sebuah rumah besar Victorian di 100 Queen’s Park.

Untuk menggaji sebanyak orang mungkin sewaktu Zaman Meleset, penggalian untuk tingkat bawah tanah dan asas diambil dengan tangan, dengan pasukan-pasukan pekerja bekerja pada bersilih ganti mingguan.

Tambahan utama kedua pada muzium adalah Queen Elizabeth II Terrace Galleries di bahagian utara bangunan, dan sebuah pusat kuratorial dibina di selatan, yang bermula pada 1978, ditamatkan pada 1984, pembinaan baru bermakna bahawa sebuah bekas “Taman Cina” luar di utara bangunan menghadapi bersama dengan sebuah restoran dalam bersambung, harus dihapuskan.

Dibuka pada 1984 oleh Queen Elizabeth II, suatu pengembangan $55 juta mengambil bentuk isi padu berlapis, setiapnya menaikkan lapis melangkap undur dari Bloor Street, jesteru menciptakan suatu kesan teres berlapisan.

Walaupun reka bentuk pengembangan ini memenangi Anugerah pada Seni bina Gabenor Jeneral, muatan galeri-galeri terakhir ini telah diruntuh pada 2004 dengan menggemarkan pengembangan baru direkabentuk oleh arkitek Daniel Libeskind.

Pada 1989, muzium ini menempah kontroversi apabila para aktivis merungut tentang pamerannya Into the Heart of Africa, secara berjaya memaksa kurator, Jeanne Cannizzo, untuk meletak jawatan.

Muzium ini melalui renovasi utama dan projek pengembangan, diberikan gelaran Renaissance ROM. Hiasan tengah adalah Michael Lee-Chin Crystal yang baru dibuka, direka bentuk oleh arkitek Daniel Libeskind.

Reka bentuk Libeskind adalah untuk memilih dari 50 dalam suatu pertandingan antarabangsa, dan melihat Terrace Galleries diruntuhkan dan digantikan dengan struktur bentuk jernih Deconstructivist.

Bangunan ini dinamakan selepas Michael Lee-Chin, yang menderma $30 juta terhadap pembinaan. Galeri dan bangunan yang ada juga diubahsuai, dengan pemasangan pameran tambah dengan menjangkau tempoh berbulan-bulan.

Galeri-galeri direnovasikan di bangunan-bangunan bersejarah dibuka semula mengikut tahap, dan semua kerja dijadualkan selesai pada 2010.

Kos akhir projek akan menjadi $270 juta CAD. Fasa pertama projek Renaissance ROM dibuka ke orang ramai pada Disember 26, 2005.

Itulah sejarah pembangunan dari Muzium Diraja Negara. Semoga artikel ini dapat berguna dan bermanfaat.

Sejarah Masjid Istiqlal

Masjid Istiqlal merupakan masjid terbesar di Asia Tenggara. Masjid ini juga menjadi symbol toleransi antaragama karena lokasinya yang bersebrangan dengan Gereja Katredal.

Masjid Istiqlal menempati area tanah seluar 9,5 hektar. Nama Istiqlal sendiri diambil dari bahasa Arab yang artinya merdeka.

Rencana pembangunan Masjid Istiqlal telah muncul sejak tahun 1950-an. Lokasi Masjid Istiqlal yang berada di sekitar Monumen Nasional (Monas) merupakan keinginan Presiden Soekarno.

Dahulu, area tersebut dikenal sebagai Taman Wilhelmina. Kawasan ini dikenal sebagai alun-alun Jakarta pada masa itu.

Disebutkan bahwa Soekarno juga ingin masjid dibangun dekat dengan Gereja Katedral untuk melambangkan toleransi beragama.

Walaupun Moehammad Hatta sempat tak setuju dengan keinginan Presiden Soekarno ini, namun setelah bermusyawarah, kesepakatan pun diambil untuk membangun Masjid Istiqlal di kawasan Taman Wilhelmina ini.

Kemudian, di tahun 1955, Presiden Soekarno mengadakan sayembara untuk mencari desain masjid ini.

Dari 30 peserta, disaringlah hingga menjadi lima finalis. Akhirnya pada Juli 1955, dewan juri menetapkan Friedrich Silaban sebagai pemenang yang berhak menggunakan desainnya untuk jadi desain Masjid Istiqlal.

Uniknya, Friedrich ini merupakan umat Kristen Protestan namun ia berhasil menang dengan tema desainnya yang bertemakan Ketuhanan.

Menurutnya, Friedrich berkeliling ke seluruh Inodnesia dan melihat beberapa masjid di dunia untuk mempelajari desainnya.

Hal ini juga agar sesuai dengan prinsip – prinsip Islam. Setelah penetapan Friedrich Silaban sebagai arsitek Masjid Istiqlal, pembangunan pun mulai dilakukan. Pemancangan tiang pertama dilakukan pada 1961 oleh Presiden Soekarno.

Namun, pembangunan masjid ini berlangsung cukup lama. Sebagai gejolak politik dan ekonomi yang melanda Indonesia saat itu menghambat proses pembangunan Masjid Istiqlal.

Ketiadaan dana akibat krisis moneter yang dialami Indonesia pada tahun 1960 an membuat pembangunan masjid ini terhambat.

Total waktu yang dibutuhkan untuk membangun Masjid ini adalah sekitar 17 tahun. Masjid yang selesai dibangun pada 1978 dan diresmikan oleh Presiden Soeharto.

Dalam pembangunannya, Friedrich memasukkan banyak simbol-simbol berkaitan dengan Islam dan Indonesia ke dalam desainnya.

Salah satunya adalah luas kubah masjid. Kubah Masjid Istiqlal memiliki diameter sekitar 45 meter. Adapun angka 45 ini melambangkan tahun kemerdekaan Indonesia. Dalam kubah tersebut juga terdapat ukiran ayat kursi yang melingkari kubah.

Masjid ini juga ditopang dengan 12 tiang yang melambangkan hari kelahiran Nabi Muhammad yang jatuh di tanggal 12 Rabiul Awwal.

Selain itu, masjid Istiqlal juga memiliki 4 lantai balkon dan satu lantai dasar. Kelima lantai ini melambangkan 5 Rukun Islam, jumlah salat wajib dalam sehari, serta jumlah sila dalam Pancasila.

Lalu pada bagian luar Masjid, terdapat menara yang memiliki tinggi 6.666 sentimeter. Angka ini melambangkan keseluruhan jumlah ayat dalam Al Quran.

Masjid ini juga hanya memiliki satu menara. Konon katanya, menara ini memang hanya ada satu untuk melambangkan tanda keesaan Tuhan.

Di Masjid ini juga ada bedug raksasa yang terbuat dari pohon kayu meranti. Bedug raksasa ini berusia sekitar 300 tahun.

Ada yang unik di bedug tersebut dimana di baguan sisi dari bedug tersebut ada ukiran kaligrafi bahasa Arab gundul. Namun, jika diperhatikan lagi Kaligrafi itu menyerupai sosok Semar dalam dunia perwayangan Jawa.

Itulah informasi lengkap mengenai Mesjid Istiqlal. Semoga artikel ini dapat berguna dan bermanfaat terutama bagi kalian yang ingin tahu lebih dalam mengenai bangunan yang bersejarah.